Cerita Prasmul

Prasmulyan Pecinta Alam Berkampanye untuk Lawan Deforestasi

Tahukah kamu, kegiatan penggundulan hutan dengan cara pembakaran atau penebangan dapat memicu kepunahan berbagai hewan? Di Indonesia sendiri, gajah sumatera, yang habitatnya dilahap oleh deforestasi, saat ini sudah berada pada status merah atau kritis. Dalam usaha memutar balik keadaan tersebut, Exelust (Executive Wanderlust), Student Activity Club (SAC) pecinta alam Prasetiya Mulya beraksi melalui gerakan 1000 Pohon untuk Bumi Pertiwi.

Dampak Pandemi Tidak Hanya Dirasakan Manusia 

Berangkat dari Hari Gajah Sedunia (12/8) dan diakhiri pada Hari Pohon Sedunia (21/11), kampanye ini mengundang kepedulian masyarakat untuk berdonasi via kanal Kitabisa. Seluruh dana yang terkumpul dialokasikan untuk pembelian bibit pohon serta mendukung operasional Barumun Nagari Wildlife Sanctuary (BNWS), sebuah cagar margasatwa di Sumatera Utara yang mengalami resesi akibat pandemi. 

“Kami ingin melakukan sesuatu yang real,” Kata Albie Pranandi, mahasiswa S1 Product Design Engineering dan Ketua Pelaksana 1000 Pohon untuk Bumi Pertiwi. “Selama pandemi, mungkin ada yang bilang kualitas udara membaik. Tapi itu hanya di kota besar aja. Nyatanya, deforestasi tetap berjalan di tempat lain, terutama Sumatera dan Kalimantan.”

Callie, VP Exelust, berkunjung langsung ke BNWS untuk penanaman bibit pohon.

Callie, Vice President Exelust, juga menekankan bahwa meskipun masyarakat telah menunjukkan simpati dampak COVID-19 kepada sesama, seperti frontliners dan pekerja informal, awareness terhadap isu lingkungan dan satwa masih kurang. 

“Banyak hewan yang jadi tidak terurus dan kekurangan makanan akibat pandemi,” ungkapnya. “BNWS pun juga kesulitan karena biasanya, biaya operasional mereka datang dari ticketing pengunjung. Sedangkan sekarang sedang closed to public.”

Memantau Hingga Pohon Tumbuh Besar

Callie menyatakan bahwa utamanya, ia ingin niat baik dari kegiatan ini terjemahkan dan tersebar kepada masyarakat luas. Maka dari itu, ia cukup terpukau ketika menerima feedback yang melebihi ekspektasinya. Dari word of mouth, gerakan ini hingga terdengar oleh sebuah stasiun radio di Medan, yang mengundang Exelust untuk sharing dan memperluas jangkauan proyek. Dari hasil yang memuaskan tersebut, ia berjanji bahwa anggaran yang terkumpul tidak akan berujung sia-sia. 

Selain gajah, BNWS merumahi banyak spesies hewan yang juga butuh habitat dan perawatan. (Sumber: Instagram @barumunnagari)

“Karena BNWS juga merumahi harimau, siamang, dan berbagai spesies lainnya, bibit yang kami beli bukan hanya untuk reboisasi, tapi juga dipastikan akan bermanfaat bagi pangan para satwa di BNWS,” Callie menjelaskan. Mahasiswi S1 Accounting ini juga mewakili Exelust untuk kegiatan penanaman bibit langsung di BNWS. Disambut hangat, BNWS bahkan menyediakan satu kawasan khusus untuk pohon pisang. 

Tentunya, pohon tidak akan tumbuh dalam semalam. Oleh karena itu, meskipun donasi resmi ditutup, Albie dan Callie membenarkan bahwa sustainability kampanye harus terus dijaga. Penanaman bibit pun dilakukan secara bertahap, menyesuaikan dengan musim dan cuaca. Jika ada yang gagal, mereka akan menggunakan hasil saluran dana untuk bantu penggantian dan perawatan, sampai akhirnya goal 1000 pohon tercapai.

BNWS merasa sangat berterima kasih karena dalam menyelamatkan satwa, mereka membutuhkan banyak dukungan dari masyarakat.

“Semoga, kalau pandemi selesai, gue dan anggota Exelust lainnya bisa mengunjungi BNWS juga hingga seluruh bibit tertanam,” Albie berandai. “Kalau bisa, kami akan pantau sampai pohon-pohonnya tersebut tumbuh besar! Ini relationship yang harus terus berlanjut, karena ada impact yang dihasilkan bersama. Jangan sampai berhenti di sini.”

Avatar

Sky Drupadi

Add comment

Translate:

About Us

About Us

Our Main Website

Our Main Website

Instagram @Prasmul

Instagram did not return a 200.
Translate »